Radio Siaran

Apabila dibandingkan dengan televisi, radio memiliki beberapa kelebihan, diantaranya memiliki biaya operasional yang lebih murah, lebih cepat dalam penyebarluasan informasi, dan dapat lebih luas jangkauannya.
Oleh karena itu radio masih tetap merupakan salah satu media elektronik yang diminati banyak orang. Saat ini masih sekitar 39,3 % dari penduduk dewasa di lima kota besar di Indonesia yang mendengarkan radio (AC Nielsen Media Index 2001. Hal ini menunjukkan potensi pendengar radio sangat besar dan radio dapat dijadikan pilihan sebagai media yang efektif untuk penyebarluasan informasi.
Radio siaran pada umumnya menampilkan musik sebagai materi utama, karena radio merupakan sarana hiburan, dan acara-acara lainnya dapat berupa interaktif, Talk Show, berita, dan lain-lain, sesuai dengan target dan sasaran radio siaran tersebut.
Apabila dibandingkan dengan media informasi yang lainnya radio memiliki beberapa kelebihan, diantaranya :
– cepat (semua dapat disiarkan secara langsung, tidak rumit seperti tv, dan lama seperti koran/majalah)
– murah (harganya lebih murah dibandingkan tv, walau lebih mahal dari koran/majalah, tetapi koran/majalah harus dibeli tiap waktu)
– akrab (bisa didengar dimana saja, kapan saja, lebih simple dibanding tv)
– lebih imajinatif (dengan efek suara, dan gaya penyiar dapat lebih imajinatif dibanding tv)
– jangkauannya lebih luas (radio dapat menjangkau wilayah lebih luas daripada tv)
– Mudah dipahami (untuk mendengar radio tidak diperlukan keahlian khusus, seperti kemampuan membaca)
– Interaktif (pendengar dapat berpartisipasi langsung pada acara radio, baik melalui telepon, atau datang langsung ke studio)

Walaupun demikian, radio juga memiliki kekurangan atau kelemahan, diantaranya :
– sekilas dengar (apa yang didengar mudah untuk dilupakan, dan sekali tidak bisa diulang)
– sifat kelokalan radio sangat tinggi
– waktu sangat berharga
– tidak dapat dilihat

Sejarah kehadiran radio swasta di Indonesia memang khas. Agaknya sejarahnya ini yang
menyebabkan karakternya dipandang secara ambivalen. Di satu pihak dilihat hanya
sebagai sarana hobby, di pihak lain sebagai institusi sosial. Sebagai sarana hobby,
kehadirannya hanya untuk memenuhi fungsi psikologis bagi penggunanya, karenanya
tidak perlu dibebani dengan fungsi sosial. Pengguna disini dari dua sisi, yaitu pengelola
dan pendengar. Pengelola dan pendengar adalah para hobbyist, yang memuaskan
dorongan-dorongan psikologis untuk untuk memperoleh kesenangan. Karenanya pengelola
disini dapat digolongkan sebagai amatir.
Sebaliknya sebagai institusi sosial, kehadirannya dilekati dengan fungsi yang harus
dijalankannya dalam sistem sosial. Keberadaan dalam sistem sosial ini melahirkan
pengelola sebagai aktor sosial yang harus menjalankan fungsinya sesuai dengan harapan
(expectation) dari masyarakat. Harapan inilah yang menformat fungsi yang harus
dijalankan oleh media massa sebagai institusi sosial. Ia dapat berupa dorongan psikologis,
tetapi yang tak kalah pentingnya adalah dorongan sosiologis. Jika dorongan pertama
membawa seseorang ke dunia dalam yang bersifat subyektif, maka dorongan kedua
membawa seseorang ke dunia luar yang bersifat empiris obyektif.

Media massa akan mensuplai masyarakatnya untuk dapat memasuki dunia yang dipilihnya.
Materi informasi fiksional semacam musik akan membawa penggunanya ke dunia
subyektif, sedang materi faktual seperti berita (news) digunakan sebagai dasar memasuki
dunia sosial empiris.
Pilihan seseorang akan informasi ditentukan oleh posisinya dalam sistem sosial. Seseorang
yang memiliki peran dalam sistem sosial, semakin diperlukan materi informasi faktual.
Semakin tidak berperan, semakin tidak diperlukan informasi faktual, sebab yang
diperlukan hanya materi fiksional yang dapat menyenangkan secara psikologis.
Selain itu dorongan seseorang akan informasi bisa juga karena pembiasaan (conditioning)
dari dinamika sosial di luar dirinya. Jika bertahun-tahun hanya memperoleh tipe informasi
tertentu, maka kebutuhannya akan informasi akan terformat, seolah-olah hanya seperti
yang biasa diterimanya. Atau peran sosial seseorang dapat dijalankan tanpa landasan dunia
empiris obyektif. Kekuasaan yang determinan misalnya, bisa menyebabkan seseorang
tidak memerlukan informasi faktual, sebab keputusan-keputusannya dapat dijalankan
secara paksaan (coercion).
Dengan demikian keberadaan media massa sangat ditentukan oleh lingkungan sosiologis
dari sistem sosialnya. Kehadiran radio swasta di Indonesia tak terlepas dari perubahanperubahan
dalam masyarakat. Embrio radio swasta mulai terasa terutama dari eksperimen
elektronik dari kelompok-kelompok amatir. Baru pada awal Orde Baru, radio non
pemerintah dimanfaatkan dalam fungsi sosial.
Tetapi secara umum, radio non-pemerintah tetap lebih banyak sebagai sarana hobby. Baru
belakangan stasiun-stasiun ini diwajibkan dalam bentuk badan usaha resmi. Hanya saja
∗ Disampaikan pada Seminar Peranan Media Elektronik dalam Pembangunan Nasional,
Pengurus Pusat Persatuan Radio Siaran Swasta Nasional Indonesia, Jakarta 3 Juli 1996
ketentuan yuridis tidak otomatis akan mengubah konstelasi dalam sistem sosial, yang akan
memformat radio siaran swasta sebagai media massa yang ideal.

Dalam memahami keberadaan radio siaran di Indonesia, dapat dimulai dengan melihat
struktur peradioan yang ada sekarang. Ada dua macam struktur yang dapat dibicarakan.
Pertama struktur institusional secara makro, yaitu entitas media atau stasion-stasion radio
yang ada sebagai sebuah sistem. Kedua, struktur siaran pada masing-masing stasion, yaitu
sistem internal masing-masing stasion (Browne 1989).
Struktur institusional makro sepenuhnya dikuasai oleh pemerintah, dengan jaringan
(networks) peradioan yang dikendalikan oleh pemerintah. Dimulai dari jaringan RRI, ada
kebijaksanaan yang bersifat sentral, dengan stasion induk di Jakarta dan stasion-stasion
regional dan lokal tersebar di seluruh Nusantara. Struktur tunggal ini tidak diimbangi oleh
dunia swasta. Artinya, sampai saat ini belum ada networks stasion-stasion radio swasta
yang benar-benar sebagai satuan struktur institusional di Indonesia.
Selain struktur yang bersifat tunggal dalam kendali pemerintah, isi siaran informasi faktual
juga ditentukan secara sentralistis, yang melekat dari sifat sentralistis struktur institusi RRI
tersebut. Akibatnya stasion-stasion radio swasta tidak dapat mengembangkan
karateristiknya yang khas sebagai media informasional (informasi yang membuat
masyarakat “well-informed” akan lingkungannya). Dunia empiris masyarakat yang bersifat
lokal tidak dapat dimanfaatkan oleh stasion radio swasta sebagai informasi yang disajikan
kepada khalayaknya. Stasion radio swasta lebih banyak berfungsi sebagai stasion relay dari
stasion induk yang bersifat sentral strukturnya. Akibat berantainya, umumnya radio swasta
lebih berfungsi hiburan, dan media persuasi komersial, tidak dapat mengembangkan fungsi
informasional. Padahal fungsi informasional ini diharapkan seimbang dengan fungsi
hiburan dan persuasi komersial. Bahkan di kota besar, kebutuhan informasional ini
sebenarnya lebih dirasakan lagi. Jika radio siaran swasta hanya dijadikan sebagai sumber
hiburan, potensinya sebagai media massa tidak dapat dikembangkan sepenuhnya. Dan
masyarakat sendiri, terutama di kota besar, yang motivasinya atas informasi faktual yang
aktual sangat tinggi, tidak dapat dipenuhi oleh radio.

Dalam menjalankan fungsi informasionalnya, radio siaran membuat khalayak lebih terlibat
dalam masalah aktual dan dekat lingkungan (“proximity”). Meskipun struktur sentralistis
dapat mensuplai informasi yang bersifat nasional dan internasional, namun informasi yang
memenuhi nilai proximity tetap sebagai prioritas bagi radio siaran. Semakin banyak radio
siaran di satu kota yang dapat menjajikan secara khas dan orisinal informasi dengan nilai
proximity ini, situasi lingkungan akan menjadi lebih terbuka dan jelas.
Tetapi dengan situasi sekarang, masyarakat hanya menjadikan sumber hiburan.
Kecenderungan ini tidak sehat bagi upaya membangun institusi komunikasi di Indonesia.
Sebagai institusi media massa, radio siaran diharapkan dapat menjalankan fungsinya secara
proporsional. Dalam kerangka yang sehat, seharusnya fungsi informasional dan hiburan
yang seimbang. Jika masyarakat menempatkan satu radio siaran sebagai prioritas sumber
hiburan, pengelola agaknya sudah perlu risau. Betapa pun besar jumlah khalayak yang bisa
dijangkaunya, namun keberadaannya sebagai institusi media massa belum berhasil
dibangun.
Dari berbagai konstatasi permasalahan makro dan mikro yang melingkupi radio siaran
swasta, setidaknya dapat dipertimbangkan pokok-pokok pikiran berikut ini:
1. Regulasi
Regulasi disini berarti adanya dasar hukum bagi peneyelenggaraan siaran elektronik.
Dengan adanya dasar hukum ini sekaligus menjadi deregulasi atas kendala-kendala
birokrasi, sehingga diharapkan:
a. Ketentuan-ketentuan yang berkaitan dengan media massa elektronik umumnya, radio
khususnya, tidak lagi semata-mata keputusan birokrasi.
b. Swasta dapat menyelenggarakan usaha networks dan multi channel dalam siaran radio.
c. Pengelola radio swasta dapat menyelenggarakan siaran informasi faktual dengan proses
yang otonom.
2. Asosiasi
Perlunya meningkatkan peran asosiasi dengan kejelasan fungsinya, di antaranya:
a. Sebagai asosiasi pengusaha perusahaan media radio, melakukan langkah-langkah
strategis secara sosial dan politik agar media radio dapat berkembang menjadi institusi
yang kuat dalam masyarakat.
b. Sebagai asosiasi broadcaster radio yang dapat menjadi wadah bagi kaum profesional
dalam mengembangkan standar profesionalisme agar memiliki kejelasan peran sosialnya
dalam dunia komunikasi.
3. Profesionalisme
Profesionalisme disini akan menuntut:
a. Standar kualifikasi bagi broadcaster radio swasta. Selama dunia pendidikan belum siap
menjawab tantangan profesionalisme dalam peradioan swasta, pola magang yang
dijalankan selama ini diharapkan dapat dikembangkan lebih bersistem dan terencana. Akan
lebih baik jika asosiasi peradioan merumuskan sendiri kebutuhannya, dan merancang
kurikulum yang sesuai dengan tantangan yang dihadapi di masa depan, untuk memberikan
latihan-latihan profesi bagi para broadcaster dan pengelola perusahaan radio.
b. Strategi manajemen dalam membangun format stasiun. Setiap perusahaan radio swasta
diharapkan dapat merumuskan dan membangun format stasiunnya. Pada tahap awal,
asosiasi peradioan
diharapkan dapat menggerakkan satuan tugas untuk membantu stasiun yang memerlukan
konsultasi pengembangan manajemen dan format stasiunnya.
Dengan konstatasi dan pokok pikiran ini, dapatlah dibayangkan bahwa masalah yang kita
hadapi bukan hanya urusan radiowan swasta, tetapi juga unsur-unsur dalam masyarakat.
DPR misalnya, merupakan jalur bagi terwujudnya Undang-Undang Siaran (Broadcasting
Law). Tentunya jangan sampai terjadi undang-undang yang malah menjerat leher, karena
disusun secara “gelap”.

Peranan media dalam membentuk fikrah individu dan umum amat penting. Malah peranan media hari ini tidak dapat dnafikan dalam membentuk persepsi dan pandangan umum.

Gambar statik, musik dan video boleh djadikan alat mendidik. Mendidik anak-anak melalui penggunaan media kreatif. Menarik minat. Mampu mendapat perhatian lebih lama jika d bandingkan dengan saluran lain.

Media juga boleh djadikan “senjata”. Membunuh personaliti atau imej seseorang/musuh politik/negara melalui rencana/paparan perang saraf. Masih ingat bagaimana media dgunakan bagi “mempengaruhi” persepsi umum berkenaan “jahat”nya mereka yang terlibat d Memali.

About these ads