pengertian   organisasi

Organisasi  adalah  susunan  dan  aturan  dari  berbagai-bagai  bagian.   Sehingga merupakan  kesatuan  yang  teratur.  (W.J.S. Poerwadarminta, Kamus Umum Bahasa Indonesia).

Organisasi  adalah  sistem  social  yang  memiliki  identitas  kolektif  yang  tegas,  daftar  anggota  yang  terperinci,  program  kegiatan  yang jelas, dan   prosedur pergantian anggota.  (Janu Murdiyamoko dan Citra Handayani, Sosiologi untuk SMU Kelas I).

Menurut  Stoner  organisasi  adalah  suatu   pola  hubungan-hubungan  yang  melalui mana  orang-orang  di bawah  pengarahan  manajer mengejar  tujuan  bersama.

Menurut James D. Mooney organisasi  adalah  bentuk  setiap  perserikatan  manusia untuk   mencapai   tujuan  bersama.

Menurut Chester I. Bernard organisasi  merupakan  suatu  system  aktivitas   kerja  sama  yang  dilakukan  oleh  dua  orang  atau lebih.

Organisasi  adalah  suatu  koordinasi  rasional  kegiatan  sejumlah  orang untuk  mencapai  tujuan  umum  melalui  pembagian  pekerjaan  da  fungsi  lewat  hirarki  otoritas  dan  tanggung jawab.  Karakterisitik  organisasi  menurut  Schein  meliputi :

memiliki  struktur,  tujuan,  saling  berhubungan  satu   bagian  dengan  bagian  yang  lain  untuk  mengkoordinasikan   aktivitas  di  dalamnya.

Dengan  kata  lain  pengorganisasian  adalah  pengkoordisasian  kegiatan-kegiatan yang  akan  dilakukan  suatu  institusi   guna  mencapai   tujuan  yang   telah ditetapkan.  Pengorganisasian  mencakup  beberapa  unsur pokok,   antara lain   :

1. Hal  yang  diorganisasikan  ada  2  macam  yakni   :

a. Pengorganisasian  kegiatan  ialah  pengaturan  berbagai  kegiatan  yang  ada  di  dalam   rencana   sehingga  membentuk   satu  kesatuan  yang  terpadu  untuk  mencapai  tujuan.

b. Pengorganisasian  tenaga  pelaksana  ialah  mencakup   pengaturan  hak   dan  wewenang   setiap   tenaga   pelaksana   sehingga   setiap   kegiatan  mempunyai   penanggung   jawabnya.

2. Proses   pengorganisasian   ialah   langkah-langkah   yang   harus   dilakukan  sedemikian   rupa   sehingga   semua   kegiatan   dan   tenaga  pelaksana   dapat   berjalan   sebaik-baiknya.

3. Hasil   pengorganisasian   ialah   terbentuknya   wadah   atau   sering disebut   struktur.

organisasi  yang  merupakan  perpaduan   antara   kegiatan   dan   tenaga pelaksana.

Dari   uraian   diatas   dapat   disimpulkan   bahwa   pengorganisasian   ialah suatu   proses   yang   menghasilkan   organisasi   (struktur organisasi). Struktur   organisasi   ialah   visualisasi   kegiatan   dan   pelaksana   kegiatan   (personel)   didalam   suatu   institusi.

Pengertian   organisasi  lini  dan   staff   :

Organisasi   ini   merupakan   gabungan   kedua   jenis   organisasi   yang   terdahulu   disebutkan   (line dan staf).   Dalam   organisasi   ini   staf   bukan   sekedar   pelaksana  tugas   tetapi   juga   diberikan  wewenang   untuk   memberikan   masukan   demi   tercapainya   tujuan   secara   baik.   Demikian   juga   pimpinan   tidak   sekedar   memberikan   perintah   atau   nasehat   tetapi   juga  bertanggung  jawab   atas   perintah   atau   nasehat   tersebut.

Keuntungan   organisasi   ini   antara   lain   ialah   keputusan   yang   diambil   oleh   pimpinan   lebih   baik   karena   telah   dipikirkan   oleh   sejumlah   orang   dan   tanggung   jawab   pimpinan   berkurang  karena   mendapat   dukungan   dan   bantuan   dari   staf.

Dalam   kehidupan   sehari-hari   apabila   unit kerja   (departemen, perusahaan dan sebagainya)   akan   melaksanakan   suatu   rencana   tidak   selalu   langsung   diikuti   oleh   penyusunan   organisasi   baru.   Struktur organisasi   itu   biasanya   sudah   ada   terlebih   dahulu   dan   ini   relatif   cenderung   permanen,   lebih-lebih   struktur   organisasi   departemen.

Disamping   itu   unit-unit   kerja   tersebut   dijabarkan   kedalam   unit-unit yang  lebih   kecil   dan   masing-masing   unit-unit   kerja   yang   lebih   kecil  ini   mempunyai   tugas dan   wewenang   yang   berbeda-beda   (dirjen, direktorat, bidang, seksi, devisi, dan sebagainya).   Masing-masing   unit   kerja   tersebut   sudah   barang   tentu   akan  menyusun   perencanaan   dan   kegiatan-kegiatan.   Untuk   pelaksanaan   rencana   rutin   cukup   oleh   staf   yang   ada   sehingga   tidak   perlu   menyusun   organisasi   baru.

Apabila   rencana   atau   kegiatan   tersebut   tidak   dapat   ditangani   oleh  struktur   organisasi   yang   telah   ada   biasanya   dibentuk,   misalnya   panitia   tim   kerja   (kelompok kerja),   komisi   dan   sebagainya.

Alasan  di   pilihnya   bentuk  struktur   organisasi   lini :

Karena   dalam   jenis   organisasi   ini   pembagian   tugas   dan   wewenang   terdapat   perbedaan   yang   tegas.  Antar  pimpinan   dan   pelaksanaan  peran  pemimpin .  dalam  hal   ini   sangat  dominant  dimana   semua  kekuasaan di tangan  pimpinan.  Oleh   sebab  itu   dalam  pelaksanaan  kegiatan   yang  utama   adalah   wewenang   dan   perintah   kesatuan.  perintah   ini   dan  kesatuan   pimpinan   terjamin   sepenuhnya.  Karena  pimpinan  berada  dalam   satu   tangan.  Proses   pegubahan   atau  pengambilan   keputusan  berjalan   dengan   cepat.  Rasa   solidaritas   antar anggota  cukup   baik  karena  saling  mengenal   disiplin   dan  loyalitas  sangatlah  tinggi.

Memang   bentuk   organisasi   semacam   ini   khususnya   di   dalam   institusi-institusi  yang   kecil   sangat    efektif   karena   keputusan-keputusan   cepat  diambil   dan  pelaksaanya   juga   cepat.

Iklan